Bisnis

Budidaya Pala Hadapi Tantangan Serangan Hama & Penggunaan Benih yang Kurang Baik

Budidaya tanaman pala di Tanah Air saat ini dihadapkan pada berbagai tantangan di antaranya penurunan produktivitas, serangan Organisme Pengganggu Tanaman (OPT), benih yang kurang baik, dan penerapan budidaya serta pemanenan atau pengolahan hasil yang kurang tepat. Direktur Jenderal Perkebunan, Kasdi Subagyono mengungkapkan pihaknya menaruh perhatian besar pada peningkatan produksi, produktivitas, nilai tambah dan daya saing produk perkebunan, termasuk budidaya pala. “Upaya pemerintah yang telah ditempuh untuk meningkatkan produksi dan produktivitas pala antara lain penyediaan benih pala bersertifikat dan berlabel. Sekalipun di masa pandemik, permintaan konsumen untuk sertifikasi tanaman pala tidak mengalami penurunan,” katanya.

Dalam Rapat Kerja dengan Komisi IV DPR RI, Kasdi menyebutkan untuk tahun 2021, Kementerian Pertanian menargetkan produksi pala nasional sebesar 42.900 ton. "Target yang ingin kami capai di 2021 ada beberapa yang sudah masuk ke prioritas nasional ada yang prioritas bidang. Prioritas nasional adalah kelapa sawit, kopi, kakao, tebu, cengkeh, lada dan pala," paparnya. Data statistik Ditjen Perkebunan tahun 2018, luas areal tanaman pala di Indonesia 202.325 ha dengan produksi 36.242 ton.

Total nilai ekspor tahun 2018 mencapai 20.202 ton, dan sebagian menjadi konsumsi nasional untuk keperluan industri dan rumah tangga. Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo meminta jajarannya untuk meningkatkan nilai tambah, daya saing dan keunggulan setiap komoditas perkebunan berupa rempah, yaitu pala. Mentan menegaskan petani pala harus mendapat pendampingan agar bisa beradaptasi dengan teknologi.

"Transformasi teknologi kepada petani sudah keharusan. Sekarang era digital. Pendampingan pendampingan, bimbingan teknis tentang bagaimana cara budidaya harus menyesuaikan zaman. Apalagi di situasi seperti ini, pembatasan tatap muka. Maka kita harus memperkuat sektor hulu dan mengembangkan sektor hilir sehingga ada nilai tambah,” ucap Mentan SYL, Selasa (25/8/2020).

Berita Terkait

Mandiri Syariah Sosialisasikan QRIS yang Mudahkan Nasabah Bertransaksi

Artira Dian

Contek Cara Banananina Beriklan Hemat di Medsos Kian berhasil di Tahun ke-10

Artira Dian

Emiten Ini Siap Kerjasama Dengan Penambang Dukung Larangan Ekspor Nikel

Artira Dian

HP Indonesia Hadirkan Printer Baru untuk Dukung Geliat UKM di Indonesia

Artira Dian

Dekkson Resmikan Sarana Belajar Door Window Hardware Pertama di Indonesia

Artira Dian

BCA Ajak Generasi Milenial dari Rencanakan Keuangan

Artira Dian

Pengelola Diharapkan Giat Sosialisasikan Progres Pekerjaan Blok Masela

Artira Dian

Bisnis Hotel di Nusa Penida Menjanjikan

Artira Dian

Bukalapak Bantah Isu Achmad Zaky Mundur sebagai CEO

Artira Dian

Pariwisata Global Hadapi Kemerosotan Terburuk Sepanjang Catatan Sejak 1950-an

Artira Dian

Hadirkan Tower Baru Apartement Eksklusif yang Terhubung dengan Stasiun Cisauk

Artira Dian

April 2019 Bandar Udara Belitung Diambil Alih Angkasa Pura II

Artira Dian

Leave a Comment