Metropolitan

Bungkam, Abah Grandong Pemakan Kucing Akhirnya Menyerahkan Diri ke Polisi

Pria pemakan kucing, Abah Grandong, yang aksinya viral di media sosial akhirnya menyerahkan diri ke Polres Metro Jakarta Pusat, Kamis (1/8/2019). Grandong tiba dari rumahnya di Rangkasbitung, Banten. Grandong yang didampingi pihak keluarga tiba sekira pukul 16.01 WIB di Polres Metro Jakarta Pusat. Grandong tampak mengenakan peci biru, baju koko cokelat, dan sendal jepit.

Tidak tampak tampang sangar yang ditunjukkan oleh Grandong. Grandong hanya menunduk saat dibawa ke dalam kantor Polres Metro Jakarta Pusat. Grandong juga diam saat ditanya oleh awak media. Pihak keluarga, Deden, yang menjadi juru bicara Grandong. "Saya mewakili dari keluarga abah saya keluarga Abah akan menyerahkan pelaku ke Polres Metro Jakarta Pusat," tutur Deden di Polres Metro Jakarta Pusat, Kemayoran, Jakarta Pusat, Kamis (1/8/2019).

Sebelumnya diberitakan, sebuah video menunjukkan seorang pria makan kucing hidup hidup viral di media sosial. Dalam video itu, pria pemakan kucing tersebut nampak memakai kemeja cokelat. Ia mengunyah binatang berbulu itu di jalan raya yang disebut di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat. Siapa pria yang memakan kucing hidup hidup dan videonya viral? Dialah Abang Grandong.

Dalam video tersebut Abah Grandongmemakaitopi, kemeja cokelat dengan pakaian dalam berwarna putih. Ia tampak memakan seekor kucing di tengah jalan. Video itu menyebutkan lokasi pria yang memakankucingberada di Jalan Haji Jiung, Kemayoran,JakartaPusat.

Salah satu akun yang mengunggahvideoitu adalah akun Facebook "PutarVideo". Dalam unggahan video tersebut, tertulis sebuah caption. "Viral… Adakah yang mengenal bapak dalam video ini? Memakan hidup hidup seekorkucingdan kejadian hari ini di PasarKemayoran, Jakarta Pusat…. Please bantu identifikasi pelaku dalam video ini agar bisa ditindak lanjuti …."

Kapolsek Kemayoran, Jakarta Pusat, Kompol Syaiful Anwar mengatakan pihaknya telah meminta identitas si pria dari keterangan sejumlah orang di kawasan Kemayoran. "Dari keterangan yang diperoleh petugas di tempat kejadian, pria ini belakangan diketahui berasal dari Banten dan sering dipanggil Abang Grandong," ujar Syaiful. Dari keterangan warga terungkap bahwa pria pemakan kucing hidup hidup itu bukan warga sekitar.

Pria itu diketahui sering datang sambil minum jamu. "Dari videonya diambil di warung pinggir Jalan Haji Jiung, Kemayoran, Jakarta Pusat," kata Syaiful, Senin (30/7/2019). Hingga saat ini aparat kepolisian belum menemukan pria itu. Polisi akan terus mencari pria tersebut.

"Kami selidikin. Sampai sekarang belum ketemu orangnya, nanti kalau ketemu kami panggil." "Alasan dia makan kucing itu apa atau dia memang stres atau bagaimana," kata Syaiful. Ia menduga, pelaku stres dan mengalami gangguan jiwa.

Kanit Reskrim Polsek Kemayoran AKP Bambang Santoso mengatakan telah memeriksa beberapa pihak yang mengetahui aksi Abah Grandong. Berdasarkan pengakuan sejumlah saksi yang diminta keterangan, Abah Grandong memiliki ilmu mistis sehingga dapat melakukan aksinya. "Menurut keterangan saksi saksi yang sudah kita periksa ya kan,itu hadir karena diajak untuk menjaga lahan di situ," ucap Bambang saat dikonfirmasi, Selasa (30/7/2019).

"Dan kebetulan mereka juga orang punya ilmu ilmu begitu," ia menambahkan. Bambang menduga aksi tersebut dilakukan Abah Grandong spontan untuk menakuti pemilik warung. Selama ini Abah Grandong bekerja sebagai penjaga lahan kosong di Kemayoran.

Saat diperintahkan untuk menjaga lahan, ia meminta pemilik warung yang harusnya tutup untuk mematikan lampu. Spontan Abah Grandong emosi sampai akhirnya memakan kucing hidup hidup. "Namanya orang punya ilmu ya emosinya gimana kan," tutur Bambang.

Hasil penelusuran polisi, Abah Grandong berbuat demikian pada Sabtu, 27 Juli 2019. Polisi baru mengetahui aksi Abah Grandong setelah mendapat laporan warga dan sudah viral di media sosial pada Minggu malam. Dalam video tersebut jelas terlihat lokasi pria memakan kucing di salah satu warung di pinggir jalanan kawasan Jalan H Jiung.

Kapolsek Kemayoran, Kompol Syaiful Anwar, mengatakan saat kejadian ada tiga pemilik warung yang tidak mau tutup meski waktu telah malam. Padahal berdasarkan perjanjian, seharusnya warung sudah tutup. "Bapak itu menyuruh mematikan lampu agar tidak beroperasi tetapi salah satu warung tidak mau," ujar Syaiful saat dikonfirmasi, Selasa (30/7/2019).

"Akhirnya bapak itu action lah di situ, diambillah kucing, dimakan. Ini loh saya. Buat nakut nakutin orang yang punya warung agar segera mematikan lampu warung itu," ujar Syaiful. Cara tersebut efektif membuat pemilik warung dan beberapa tamunya pergi. Abah Grandong terancam dijerat dengan pasal berlapis, yakni Pasal 302 dan 490 KUHP.

"Bisa dipenjara dengan ancaman hukuman 9 bulan penjara," ujar Syaiful saat dikonfirmasi, Selasa (30/7/2019). Kanit Reskrim Polsek Kemayoran AKP Bambang Santoso menyebut penentuan Pasal yang disangkakan itu akan dibahas dalam gelar perkara. "Ya nanti mungkin karena ini tersangkanya baru mau kita tangkap baru mau kita telusuri ya," tutur Bambang.

"Nanti hasil pemeriksaan sudah ini baru kita gelar penetapan pasal yang paling tepat berapa. Yang jelas pidana KUHP itu, ya dua pasal itu yang mengatur (Pasal 302 dan 490)," tambah Bambang. Aksi brutal pria paruh baya tersebut turut diposting akun Instagram @jadetabek.info, Minggu (28/7/2019). Rupanya ada orang yang merekam aksi Abah Grandong.

Kabarnya, orang yang merekam sempat diancam. Abah Grandong sempat meminta sang perekam untuk berhenti merekam atau akan dihabisi. "Masa suruh kita marah terus sama saudara. Tolong mengerti dulu!” pria itu seperti sedang mengobrol dengan seseorang di video tersebut.

“Tolong matiin ya itu lampunya. Matiin itu lampunya!" "Saya masih sadar ini, kalau tidak sadar, sudah habis kamu sama saya!” tambahAbah Grandong sambil teriak acungkan jari. Masih belum diketahui apa maksud ancaman 'menghabisi' yang dilemparkan si pria pemakan kucing kepada perekam video tersebut.

Aktivis lingkungan dan perlindungan hewan, Davina Veronica, menilai tindakan Abah Grandongyang memakan kucing hidup hidup tidak beradab. "Manusia diciptakan dengan kelebihan bisa berpikir dan berbicara," ungkap Davina dilansir Kompas.com dalam artikel: . "Seharusnya menggunakan kelebihan itu semua untuk menunjukan sikap welas asih dan empati terhadap makhluk lain yang lebih lemah, seperti hewan," imbuh Davina.

Tindakan laki laki yang memakan kucing itu seperti orang yang tidak memiliki hati. Davina turut menyayangkan Undang Undang Perlindungan Hewan di Indonesia yang ada saat ini masih sangat lemah. Sehingga banyak kasus kasus hewan di Indonesia tidak tuntas diselesaikan.

"This is just like 'the tip of an iceberg'… banyak sekali kasus kasus pengeksploitasian, penyiksaan dan kekerasan terhadap hewan di Indonesia yang tidak pernah diusut sampai selesai dan pelaku tidak pernah mendapatkan efek jera dalam hukumannya," ujar Davina. Menurut dia, banyaknya masyarakat yang masih bersikap seenaknya kepada binatang bisa jadi disebabkan belum adanya hukum efek jera kepada pelaku. Adanya kasus laki laki makan kucing itu, Davina meminta pihak kepolisian untuk mencari pelaku tersebut dan mengusutnya hingga tuntas.

Menurut Davina, pelaku dapat dikenakan hukuman sesuai dengan Undang Undang nomor 18 tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan. Undang Undang Nomor 18 Tahun 2009 pasal 22 ayat 4 berbunyi, "Setiap orang dilarang mengedarkan pakan yang tidak layak dikonsumsi, menggunakan atau mengedarkan pakan ruminasia yang mengandung bahan pakan yang berupa darah, daging, dan tulang, menggunakan pakan yang dicampur hormon tertentu dan atau antibiotik imbuhan pakan." "Jadi seperti yang tertulis di Undang Undang pelaku itu bisa dipidana paling singkat tiga bulan dan paling lama sembilan bulan atau denda paling sedikit Rp 75 juta dan paling banyak Rp 750 juta," kata Davina.

Berita Terkait

Inilah Profil Lengkap 7 Staf Khusus Presiden dari Kalangan Milenial Putri Tanjung Paling Muda

Artira Dian

Mobil Baru 1 Bulan Dibeli Sopir Taksi Online Korban Begal Tinggalkan Istri yang Sedang Hamil

Artira Dian

Polisi Kantongi Identitas Pelaku Perampokan di Dalam Angkot

Artira Dian

Begini Kronologinya Viral Video Pengendara Motor Hadang Mobil Ambulans yang Bawa Pasien di Depok

Artira Dian

Toko Emas Dirampok Saat Sepi Karena Warga Tinggal di Rumah Menghindar Covid-19

Artira Dian

Cepat atau Lambat Tanggapi Anies yang Disebut Ingkar Janji karena Gusur Warga Sunter Politisi PDIP

Artira Dian

Maling Motor Ini Ketahuan Korbannya Setelah Jual Hasil Kejahatannya di Facebook

Artira Dian

Diklat Pemberdayaan Pemuda Bidang Kewirausahaan Kemenpora Diikuti 927 Peserta

Artira Dian

Viral Penemuan Diduga Puluhan Telur Buaya di Kali Cengkareng

Artira Dian

Ini Kesaksian Warga soal Helikopter TNI yang Jatuh di Kendal Korban Terpental & Teriak Minta Tolong

Artira Dian

Anies Sudah Siapkan Sanksi untuk 185 ASN yang Absen Hari Pertama Kerja Usai Libur Lebaran

Artira Dian

Anies Sebut Proyek LRT Sumbat Saluran Air hingga Sebabkan Banjir

Artira Dian

Leave a Comment